Ratusan Hektare Sawah di Lebak Terserang Wereng

Standard
padi terserang hama wereng

padi terserang hama wereng

Ratusan hektare sawah di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, selama dua pekan terakhir terserang hama wereng coklat sehingga terancam gagal panen pada musim tanam kedua 2010.

“Kami terus melakukan upaya pencegahan agar penyebaran hama tidak meluas dengan penyemprotan pestisida,” kata Kepala Bidang Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinas Pertanian Kabupaten Lebak, Rahmat Yuniar, saat meninjau ke lokasi di Kecamatan Wanasalam, Senin.

Rahmat mengatakan, hingga kini serangan hama tersebut belum tahap mengkhawatirkan, karena masih diambang batas dan juga dapat ditangani oleh petugas pengendali hama di lapangan.

Petugas pengendali hama kini terus melakukan penyemprotan pestisida untuk mematikan wereng coklat yang merusak batang tanaman padi. Selain itu petani juga meratakan batang tanaman padi agar dimakan oleh binatang musuh wereng coklat seperti semut, kupu-lupu, dan capung.

“Tanaman padi yang terserang hama baru ratusan hektare dan bisa diantisipasi petugas pengendali hama,” katanya.

Ia menyebutkan, sawah yang terserang hama tersebar di Kecamatan Wanasalam di antaranya di Desa Parung Panjang, Barengkok, Cikeusik, Cipedang, dan Desa Bejod.

Sedangkan, Kecamatan Malingping di Desa Bolang dan Malingping Utara. Saat ini, Dinas Pertanian Kabupaten Lebak memberikan bantuan berupa obat pestisida bagi petani di dua kecamatan tersebut.

Sebagian besar usia padi yang terserang hama wereng antara 30-80 hari setelah hari tanam. “Saya minta petani dan petugas pengendali hama agar terus melakukan pemantauan dan memonitoring perkembangan hama wereng itu,” ujarnya.

Ahmad, seorang petani Desa Parung Panjang Kecamatan Wanasalam, mengaku seluas 10 petak sawah miliknya terserang hama sehingga kondisi batang tanaman padi rusak.

“Jika dibiarkan tentu tanaman padi miliknya itu bisa mati dan gagal panen. Saya merasa lega dengan adanya perhatian dinas pertanian yang sempat meninjau ke lapangan,” katanya.

Hal senada diungkapkan Udin (55) petani Desa Bejod Kecamatan Wanasalam, serangan hama wereng pada tanaman padi saat ini belum mengkhawatirkan setelah dilakukan penyemprotan dengan pestisida oleh petugas pengendali hama.

“Saya berharap tanaman padi miliknya bisa panen Agustus mendatang,” katanya.

Sementara itu Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pertanian Kecamatan Malingping mengatakan, saat ini serangan hama wereng yang menimpa dua kecamatan sangat berpotensi karena adanya peralihan musim hujan ke musim kemarau.

Biasanya pada masa peralihan itu sangat rawan serangan hama wereng coklat. “Selama ini serangan hama masih kategori di ambang batas, masih bisa dilakukan penyemprotan dengan pestisida, katanya.
sumber : (U.KR-MSR/S004/P003)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s